Anak Genderuwo Wagini Bukan Empat Mata Gegerkan Youtube [Video]

wagini

Anak Genderuwo Wagini mendadak menyeruak ke permukaan. Betapa tidak? Dengan keunikan fisiknya, ia disebut-sebut sebagai anak genderuwo ketika terlibat ‘wawancara’ di tayangan Bukan Empat Mata yang dipandu oleh Tukul Arwana. Videonya di Youtube pun ramai diperbincangkan orang.

Sesaat, ketika kita melihat wajah Wagini, kesan menyeramkan langsung terasa. Tubuhnya berbulu lebat melebihi manusia normal. Giginya belum tumbuh, hanya ada gusi.

Wagini, seperti dituturkan oleh Eyang Ratih, ahli spiritual sekaligus ibu angkatnya, bukan manusia, melainkan anak genderuwo. Kisah pilu hidupnya sudah dimulai sebelum dilahirkan.

Suatu ketika, sang ibu yang merupakan kembang desa di Alas Purwo, menyambut kembali kehadiran sang suami yang baru pergi mencari kayu bakar. Tanpa curiga, ibu Wagini melayani kebutuhan biologis suaminya hingga tiga kali. Namun, kejanggalan muncul ketika ternyata, suami sebenarnya pulang dan mengajak kembang desa tersebut berhubungan. Karuan saja si istri menolak karena sudah kelelahan.

Bulan demi bulan berlalu hingga lahirlah bayi dalam kandungan sang kembang desa; yang berwajah kontras dengan sang ibu. Sang ayah kemudian meninggal karena malu dan depresi. Sementara, anak ini, ketika tumbuh nafsu makannya demikian besar. Tidak tahan, sang ibu memukulnya hingga ‘Ayah sesungguhnya’ dari anak ini Genderuwo, membawa pergi Wagini.

Dengan kondisi fisiknya yang sedemikian rupa, Wagini harus menderita. Ia susah berkomunikasi dengan orang lain yang keburu takut dengannya. Namun, bukannya tanpa kesaktian. Setidaknya, Eyang Ratih memaparkan, di Banyuwangi selalu ada keributan. Namun, begitu Wagini muncul, keributan tersebut lenyap. Wagini sendiri sudah bersama Eyang Ratih sejak umur 12 tahun.

Lalu, bagaimana pendapat ilmiah tentang hal ini? Menurut Wimpie Pangkahila, Guru besar dari Departemen Andrologi dan Seksologi Fakultas Kedokteran Universitas Udayana, Bali, seperti dikutip Merdeka, sebenarnya yang terjadi, “tidak pernah ada cerita secara ilmiah bahwa genderuwo memiliki anak hasil hubungan badan dengan manusia. Kemungkinan yang ada, anak itu mungkin cacat fisik, berwajah buruk, kurang gizi atau memiliki kelainan fisik.”

Komentar Anda

Leave A Response