Ular adalah reptil yang tak berkaki dan bertubuh panjang. Ular memiliki sisik seperti kadal dan sama-sama digolongkan ke dalam reptil bersisik (Squamata). Perbedaannya adalah kadal pada umumnya berkaki, memiliki lubang telinga, dan kelopak mata yang dapat dibuka tutup. Ular digolongkan menjadi 2, ular berbisa dan ular tidak berbisa. Berikut 10 ular berbisa yang paling mematikan di dunia yang berhasil dikumpulkan Sidomi.com.

1. Ular Fierce atau Inland Taipan

Ular ini adalah ular dengan bisa paling berbahaya di dunia. Untuk satu gigitan adalah 110mg, cukup untuk membunuh sekitar 100 manusia, atau 250.000 tikus! Dengan LD/50 dari 0.03mg/kg, itu adalah 10 kali lebih berbisa seperti ular Mojave, dan 50 kali lebih dari Cobra umum. Untungnya, Inland Taipan tidak terlalu agresif dan jarang ditemui oleh manusia di alam liar. Tidak ada korban jiwa yang pernah terekam, meskipun berpotensi bisa membunuh manusia dewasa dalam kurun waktu 45 menit.

2. Ular Coklat Timur

Satu ons racun yang disemburkan oleh ular ini dapat membunuh orang dewasa. Di spesiesnya, ular ini yang paling berbahaya. Sayangnya, habitat yang disukai juga di sepanjang pusat populasi besar di Australia. Ular Brown bergerak cepat, dapat menjadi agresif dalam keadaan tertentu dan telah dikenal menyerang musuh mereka dengan cepat dan tanggap. Bahkan ular yang masih remaja bisa membunuh manusia. Racun neurotoksin dan berisi koagulan darah.

3. Krait Biru

Ular Krait Biru ini banyak ditemukan di Indonesia dan negara lain khususnya Asia Tenggara. Mereka memangsa ular lain atau bahkan dari golongannya sendiri. Krait Biru berkembang biak dengan pesat, mereka mencari mangsa di saat gelap atau malam hari. Racun dalam bisanya adalah neurotoksin, 16 kali lebih kuat daripada bisa seorang Cobra. Dengan cepat menginduksi yang menyebabkan kelumpuhan otot dengan mencegah kemampuan ujung saraf untuk mengirim pesan ke saraf berikutnya. Hal ini diikuti dengan sebuah periode eksitasi lebih besar (kram, tremor, kejang), yang akhirnya berujung pada kelumpuhan. Untunya, sifat dari ular ini adalah pemalu, mereka lebih banyak bersembunyi daripada melawan.

4. Taipan

Ular ini juga ditemui di daratan benua Australia. Kulitnya yang eksotis berkebalikan dari pesona bisa yang mematikan. Bisa yang disengatkan Taipan bisa membunuh lebih dari 12.ooo marmut. Bisa Taipan dapat menggumpalan darah korban, menghalangi arteri atau vena. Hal ini juga sangat neurotoksik. Sebelum ditemukan penangkalnya, jika tersengat ular ini, maka satu jam dari itu, mungkin Anda akan mengucapkan sampai jumpa kepada dunia. Wew,,,

5. Mamba Hitam

Ular Mamba Hitam adalah ular berbahaya dari Afrika. Menjadi ular tanah yang tercepat sekaligus mematikan di dunia, dengan kecepatan 20 km/jam. Gejala awal ketika disengat ular ini adalah rasa sakit di daerah gigitan, meskipun tidak separah seperti ular dengan hemotoxins. Korban kemudian mengalami kesemutan di mulut dan kaki, penglihatan ganda, visi terowongan, kebingungan, demam, air liur berlebihan (termasuk busa dari mulut dan hidung) dan kurangnya kontrol otot. Jika korban tidak menerima perawatan medis, gejala dengan cepat berkembang menjadi sakit perut parah, mual dan muntah, pucat, syok, toksisitas nefrotoksisitas, cardio dan kelumpuhan. Akhirnya, korban mengalami kejang-kejang, serangan pada sistem pernapasan, koma dan kematian. Tanpa antivenin, tingkat kematian hampir 100%, di antara yang tertinggi dari semua ular berbisa. Tergantung pada sifat dari gigitan, kematian dapat hasil pada setiap waktu antara 15 menit dan 3 jam.

6. Ular Harimau

Ditemukan di Australia, ular harimau memiliki racun neurotoksik sangat ampuh. Kematian dari gigitan dapat terjadi dalam waktu 30 menit, tapi biasanya membutuhkan waktu 6-24 jam. Sebelum pengembangan antivenin, tingkat kematian dari ular Macan 60-70%. Gejala dapat termasuk rasa sakit di kaki dan daerah leher, kesemutan, mati rasa dan berkeringat, diikut kesulitan bernapas dan kelumpuhan. Ular harimau umumnya akan lari jika bertemu dengan musuh, tetapi dapat menjadi agresif saat terpojok. Dan sekali dia menyerang, Anda patut waspada karena sasarannya jarang meleset.

7. Cobra Filipina

Satu – satunya cobra yang masuk dalam list adalah Cobra Filipina. Selain kandungan bisa-nya yang amat mematikan, ular ini juga mempunyai kemampuan untuk menghembuskan bisa-nya sejauh 3 meter. Bisa yang sudah menjadi racun saraf yang mempengaruhi fungsi jantung dan pernapasan, dan dapat menyebabkan neurotoksisitas, kelumpuhan pernafasan dan kematian dalam tiga puluh menit. Neurotoksin mengganggu transmisi sinyal saraf dengan mengikat neuro-otot persimpangan dekat otot. Gejala mungkin termasuk sakit kepala, mual, muntah, sakit perut, diare, pusing, kolaps dan kejang-kejang.

8. Vipers

Vipers dapat ditemukan di hampir semua belahan bumi, tetapi yang paling berbisa adalah Saw Scaled Viper dan the Chain Viper. Banyak ditemukan ular jenis ini di Timur Tengah dan Asia Tengah, khususnya India, Cina dan Asia Tenggara.Ular jenis ini adalah ular yang paling cepat marah, jika Anda membuatnya tidak senang, pastikan Anda untuk lari sekencang – kencangnya karena dia pasti akan dengan sigap mematuk Anda dengan bisanya yang mematikan. Vipers paling sering beraksi ketika malam, apalagi kalau hujan.

Sebagian besar spesies memiliki racun yang menyebabkan gejala yang dimulai dengan rasa sakit di tempat gigitan, segera diikuti dengan pembengkakan ekstrim pada daerah yang terkena. Perdarahan merupakan gejala umum, terutama dari gusi. Ada penurunan tekanan darah dan detak jantung. Muntah dan wajah bengkak terjadi pada sekitar sepertiga dari semua kasus. Sakit karena terkena gigitan bisa ini dapat berlangsung selama 2-4 minggu. Seringkali, puncak pembengkakan berkisar antara 48-72 jam, yang melibatkan anggota badan yang terkena. Perubahan warna dapat terjadi di seluruh daerah yang membengkak sebagai sel-sel darah merah dan kebocoran plasma ke dalam jaringan otot. Kematian dari septikemia, pernapasan atau kegagalan jantung dapat terjadi 1-14 hari pasca-gigitan, atau bahkan kemudian.

9. Death Adder

Ular jenis ini dapat ditemukan di Australia dan New Guinea. Mereka adalah jenis ular pemburu. Makanannya adalah ular lain yang mereka sergap dengan tangkas dan cekatan. Sebuah gigitan bisa-nya menyebabkan kelumpuhan dan dapat menyebabkan kematian dalam waktu 6 jam, karena kegagalan pernapasan. Gejala umumnya terlihat dalam kurun waktu 24-48 jam. Antivenin sangat berhasil dalam mengobati gigitan dari Death Adder, terutama karena perkembangan gejala relatif lambat, tapi sebelum perkembangannya, gigitan Death Adder memiliki tingkat kematian 50%.

10. Rattlesnake

Rattlesnake adalah sekelompok ular berbisa dari marga Crotalus dan Sistrurus dari subfamili Crotalinae (“pit vipers”). Ada 32 spesies yang dikenal dari Rattlesnake, dengan subspesies antara 65-70 dan semua asli Amerika.

Rattlesnake hidup di beberapa habitat. Umumnya mereka memangsa hewan – hewan kecil seperti burung dan hewan pengerat. Mereka membunuh mereka dengan bisa, bukan dengan lilitan. Ular – ular berbisa mempunyai taring yang digunakan untuk menyuntikkan racun hemotoxic ke dalam tubuh mangsa. Racun tersebut kemudian masuk ke aliran darahnya, menghancurkan jaringan syaraf yang mengakibatkan pembengkakan dan pendarahan di dalam, sehingga dapat dengan seketika juga membunuh mangsa.

Rattlesnake remaja lebih berbahaya daripada rattlesnake dewasa, karena remaja pada dasarnya masih bersifat labil sehingga belum bisa mengontrol jumlah bisa yang harus disuntikkan kepada mangsa.