Scroll to Top

Junk Food Bisa Pengaruhi Kualitas Sperma

By Ika / Published on Friday, 21 Oct 2011

Makan junk foodIni peringatan baru bagi para pria yang berharap bisa memiliki anak dan menjadi seorang ayah, khususnya bagi mereka yang suka sekali mengkonsumsi junk food seperti pizza, burger, atau kentang goreng. Sebuah studi ilmiah mengungkapkan bahwa junk food bisa membuat pemuda menjadi tidak subur (mandul).

Menurut dokter dari Universitas Harvard, nutrisi makanan bisa berdampak langsung pada sistem reproduksi pria, khususnya sperma. Seorang laki-laki yang terlalu banyak mengkkonsumsi lemak trans (jenis lemak yang biasa ditemukan pada junk food) beresiko merusak kualitas sperma.

Penelitian dilakukan dengan melibatkan 188 pemuda berusia 18-22 tahun, di mana mereka semua telah dipastikan tidak memiliki masalah kesehatan yang bisa mempengaruh kualitas sperma. Semua laki-laki tersebut lalu diberi kuisioner tentang pola dan jenis makanan yang mereka konsumsi. Ada makanan ‘gaya barat’ (daging, karbohidrat olahan, manisan, minuman berenergi) dan juga makanan ‘bijak’ (sayuran, ikan, buah).

Setelah kuisioner dilakukan, para ahli lalu melakukan tes sperma atau analisis semen untuk mengetahui kualitas sperma meliputi pergerakan, konsentrasi, maupun bentuk sperma.

Hasilnya, bagi mereka yang gemar dengan makanan sehat, pergerakan spermanya cukup tinggi. Sedangkan pria yang suka mengkonsumsi makanan olahan, sperma mereka diketahui memiliki pergerakan yang cukup rendah bahkan tidak bisa bertahan dalam perjalanan membuahi telur.

Audrey Gaskins yang menulis penelitian ini mengatakan bahwa mengkonsumsi makanan yang sehat bisa bermanfaat bagi kualitas air mani.

“Mengkonsumsi makanan seperti ikan, buah segar, biji-bijian, kacang-kacangan, dan sayuran, tampaknya bisa meningkatkan motilitas (daya gerak) sperma,” kata Gaskins seperti dikutip Sidomi News dari Daily Mail.

Walau begitu Gaskin menambahkan bahwa ini hanyalah penelitian kecil dan bisa saja ada sebab lain yang membuat motilitas sperma mereka memburuk. Namun Gaskins tetap menegaskan bahwa ada hubungan antara nutrisi makanan dan kualitas sperma.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda