Scroll to Top

Apakah Neil Armstrong Muslim?

By Fitra Firdaus / Published on Wednesday, 29 Aug 2012

Neil Armstrong Muslim

Meninggalnya Neil Armstrong, manusia pertama yang mendarat di bulan pada 25 Agustus 2012 lalu, masih menyisakan sebuah cerita menggelitik. Apakah Neil Armstrong seorang muslim? Benarkah kala mendarat di bulan, ia mendengar suara adzan seperti yang sering diisukan? Benarkah Neil Armstrong melihat sendiri bekas belahan bulan di satelit bumi tersebut; yang konon merupakan mukijzat Rasulullah Muhammad saw.; dan dengan melihat bukti tersebut, Armstrong berpindah keyakinan?

21 Juli 1969, seorang pria yang beberapa hari lagi tepat berusia 39 tahun, menjejakkan kaki di permukaan bulan. Ia terkenal dengan kata-katanya, “That’s one small step for (a) man, one giant leap for mankind.” (“Sebuah langkah kecil bagi seseorang; sebuah lompatan besar bagi umat manusia.” Dialah Neil Armstrong sang pencatat sejarah: orang yang mampu mewujudkan khayalan sekian manusia.

Kini, dengan meninggalnya Armstrong, cerita-cerita seputar pendaratannya ke bulan pun menghangat kembali. Termasuk isu yang selama ini bertebaran di khalayak ramai —terutama kalangan muslim— seputar dirinya.

Isu pertama adalah tentang Neil Armstrong yang mendengarkan adzan di bulan. Dalam kisah ini, diceritakan suatu ketika Armstrong tengah berada di Mesir. Kala itulah adzan berkumandang. Ia berkata, “Suara ini sama seperti dengan suara yang saya dengar ketika mendarat di bulan.” Seorang sahabatnya di negara tersebut menyebut, bahwa suara tadi adalah adzan, seruan agar umat Islam mengerjakan salat. Mendengar jawaban ini, Armstrong masuk Islam.

Ada pula kisah, dalam misinya ke bulan, Armstrong melihat sendiri adanya semacam retakan panjang dari ujung ke ujung permukaan bulan. Konon, hal ini selaras dengan kisah Nabi Muhammad saw. membelah bulan. Menyadari hal ini, Armstrong masuk Islam ketika tiba di bumi.

Dua kisah di atas, muncul di Mesir dan dua negara Asia Tenggara, Malaysia plus Indonesia. Sungguh unik, karena orang-orang yang tinggal di Amerika Serikat tidak pernah mendengar cerita ini.

Bantahan gosip ini sebenarnya sudah ada sejak tahun 1980-an. Bahwa tidak benar Neil Armstrong masuk Islam karena mendengar suara adzan di bulan atau karena melihat ‘bukti bahwa bulan terbelah’.

Dalam beberapa publikasi, disebutkan bahwa tanpa bermaksud tidak menyerang siapa  pun atau tidak menghargai apa pun, Armstrong menyebut bahwa isu keislamannya di media-media di ketiga negara di atas tidak akurat. Artinya, tidak ada suara adzan yang didengarnya, dan tidak ada pula bekas belahan bulan yang disaksikannya.

Cerita semacam ini (masuknya Armstrong sebagai muslim) mungkin akan menjadi isu hangat yang asyik diperbincangkan. Namun, kita tidak perlu terjebak dalam pemikiran sempit; atau malah mempercayai sepenuhnya. Dalam sebuah kejadian bersejarah, pasti akan ada satu jalan cerita utama yang terbukti kebenarannya. Sementara, cerita-cerita liar yang menyelingi, biarlah dinikmati sebagai bumbu semata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda