Scroll to Top

Galau? Lakukan Terapi Menulis

By Ilham Choirul / Published on Saturday, 29 Sep 2012

menulis

Menulis bisa dijadikan cara efektif untuk menghentikan berbagai bentuk kegelisahan dan tekanan batin. Cara ini dianggap salah satu metode pengobatan tertua sekaligus kreatif dalam menyembuhkan penyakit mental. Menuliskan pengalaman sehari-hari dalam sebuah buku harian bisa menjadi solusi.

Menurut Dr Anjali Chabria, psikiater dan psikoterapis dari India, menulis dapat membantu seseorang yang sulit mengekspresikan diri. Banyak orang mengalami masalah rendah diri dan khawatir terhadap reaksi orang lain saat melakukan sesuatu. Biasanya orang jenis demikian kurang memiliki ketrampilan komunikasi yang memadai sekaligus tidak percaya diri. Dan, menulis bisa menjadi jalan untuk meluapkan berbagai macam emosi yang terpendam itu.

“(Menulis) ini melepaskan stres dan tekanan mereka yang mungkin dimiliki untuk menjaga pikiran, perasaan atau pengalaman,” kata Chabria.

Menulis apapun, baik itu buku harian atau tulisan lainnya, tentang suatu cerita yang baik maupun buruk bisa melegakan kegelisahan. Sekaligus, menulis dapat merefleksikan pikiran dan perasaan. Positifnya, seseorang yang mau menulis turut mendapatkan wawasan yang lebih tentang isi dari tulisannya.

Menurut Dr Dhananjay Gambhire, psikiater di India, terapi menulis sangat cocok diberikan pada orang memiliki masalah gangguan kecemasan, gangguan beradaptasi, dan mengalami depresi. Meski mungkin cukup sulit memotivasi mereka untuk menulis, tapi menulis akan dirasakan positif manfaatnya. Bahkan, barangkali tidak perlu sampai memakai obat anti-depresi saat seseorang mengalami depresi jika memilih terapi menulis ini untuk mengobati tekanan batinnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda