Scroll to Top

Inilah Alasan Makan Berlebihan Menyebabkan Diabetes

By Ilham Choirul / Published on Friday, 19 Oct 2012

makan banyak

Sebuah studi yang dilakukan Mount Sinai School of Medicine menemukan penjelasan tentang alasan makan berlebih bisa menyebabkan diabetes dan obesitas. Orang yang makan tanpa mengontrol jumlah yang dikonsumsinya, dapat mengalami gangguan fungsi pada sinyal insulin otak. Akibat dari gangguan ini, insulin otak tidak mampu melakukan pemecahan lemak dalam jaringan adiposa.

Dalam keadaan normal, insulin akan menekan lipolisis. Ini adalah proses lemak trigliserida yang terletak pada jaringan lemak akan dipecah yang kemudian diikuti oleh pelepasan asam lemak. Kalau lipolisis tidak mampu dikendalikan, maka kadar asam lemak menjadi tinggi. Akhirnya, hal tersebut memicu terjadinya obesitas dan diabets tipe 2.

“Studi terbaru kami menunjukkan setelah Anda makan berlebihan, otak Anda mengembangkan resistensi insulin. Karena insulin otak mengontrol lipolisis di jaringan adiposa dengan mengurangi outflow sistem saraf simpatik ke jaringan adiposa, resistensi insulin otak menyebabkan peningkatan tumpahan asam lemak dari jaringan adiposa ke dalam aliran darah,” kata peneliti Christoph Buettner, MD, PhD, Associate Professor of Medicine (Endocrinology, Diabetes and Bone Disease), seperti dikutip Times of India.

Setelah darah dipenuhi dengan asam lemak, maka akan memicu peradangan. Saat tahapan ini terjadi, resistensi insulin semakin parah. Insulin tidak mampu lagi melakukan fungsinya. Asam lemak selanjutnya menyerang di hati dan meningkatkan kadar gula di organ ini.

Dengan studi ini peneliti mengingatkan untuk tetap bisa mengontrol jumlah makanan yang masuk ke perut. Otak adalah sasaran pertama terhadap buruknya makan secara berlebihan. Otak menjadi berkurang kemampuannya untuk memberikan sinyal penting, termasuk sinyal insulin. Efek diabetes akan terasa ketika insulin tidak bisa diharapkan lagi fungsinya karena mengalami resistensi.

Studi ini dipublikasikan secara online dalam Journal of Biological Chemistry.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda