Scroll to Top

Ciri-ciri Kerupuk yang Tak Sehat Dikonsumsi

By C Novita / Published on Saturday, 09 Feb 2013

kerupuk berbahaya

Kerupuk adalah makanan khas Indonesia yang nikmat dijadikan teman menyantap penganan pokok. Namun kini banyak beredar kabar tak sedap bahwa kerupuk kerap dicampuri berbagai bahan berbahaya, untuk membuatnya awet renyah.

Misalnya saja plastik, yang dicampur ke dalam minyak goreng panas saat menggoreng. Atau boraks, yang dapat membuat kerupuk awet. Bahan berbahaya tersebut tentu saja merugikan konsumen sebab menimbulkan penyakit.

Untuk menghindarinya, sebaiknya Anda kenali ciri-ciri kerupuk yang tak sehat dikonsumsi karena kandungan zat berbahaya seperti dilansir detikHealth berikut ini:

  • Warna mencolok

Jika kerupuk memiliki warna merah terang atau kuning terang, maka sebaiknya Anda waspadai. Ada kemungkinan kerupuk tersebut menggunakan bahan pewarna yang bukan untuk makanan seperti Rhodamin-b. Bahan ini dapat memicu kanker sebab sifatnya karsinogenik.

  • Mengandung boraks dan pengawet

Pemakaian boraks pada adonan kerupuk membuat tingkat kekenyalannya tinggi. Boraks juga dipercaya membuat kerupuk makin renyah. Namun tentu bahan kimia itu tak baik bagi kesehatan.

  • Mengandung Plastik

Pada jejaring sosial beberapa waktu lalu ramai beredar cara membedakan kerupuk yang dibakar hingga gosong untuk membuktikan ia menggunakan plastik atau tidak. Namun menurut Ratmono, Direktur Inspeksi dan Sertifikasi Pangan Olahan BPOM, kemungkinan hanya nol koma nol sekian persen saja produsen yang menggunakan plastik saat menggoreng kerupuk.

  • Mengandung Lilin

Walau belum ada penelitian khusus yang menunjukkan bukti adanya penggunaan lilin untuk menggoreng kerupuk, namun isyu pada masyarakat telah beredar luas. Tak ada salahnya Anda waspada dengan jenis kerupuk yang awet renyahnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda