Scroll to Top

Telur Bisa Perbanyak Bakteri Usus Penyebab Serangan Jantung

By Ilham Choirul / Published on Thursday, 02 May 2013

telur

Telur kerap dituding menjadi salah satu pemicu masalah kardiovaskular. Pasalnya, kuning telur mengandung kolesterol cukup tinggi. Tapi, tahukah Anda? Ternyata telur juga bisa mempengaruhi risiko terjadinya penyakit jantung dari jalan yang berbeda.  Ada kaitan antara mengonsumsi telur dengan peningkatan jumlah bakteri yang ada di perut. Aktivitas bakteri inilah yang turut meningkatkan risiko penyakit jantung. Demikian menurut studi yang dimuat New England Journal of Medicine, seperti dikutip She Knows.

Pemicunya tetap pada kuning telur. Pada bagian ini terdapat zat bernama lecithin. Lecithin mempengaruhi peningkatan bakteri usus dan memicu risiko penyakit jantung. Saat tubuh mencerna lecithin, akan memunculkan reaksi kimia dan membentuk kolin. Bakteri usus segera memetabolisme kolin dan memicu pelepasan  zat trimetilamina N-oksida (TMAO). Zat TMAO inilah yang meningkatkan risiko terjadinya serangan jantung dan stroke saat jumlahnya tinggi.

Dari temuan ini peneliti menduga kuat bahwa penyebab penyakit jantung memiliki jalur yang lain, yaitu pengaruh dari aktivitas bakteri di usus. Oleh karena itu, mengurangi masuknya kuning telur mungkin menjadi salah satu cara mencegah penyakit kardiovaskular tersebut.

“Penyakit jantung mungkin melibatkan mikroba dalam usus kita,” kata Dr Stanley Hazen, pemimpin studi tersebut, yang juga chairman of the department of cellular and molecular medicine di Cleveland Clinic Lerner Research Institute.

Peneliti mengharapkan hasil studi ini bisa dijadikan langkah awal untuk membuat obat yang berperan untuk menurunkan angka TMAO dalam mengatasi masalah jantung. Dan, hasil ini turut menguatkan teori bahwa mengurangi makanan berlemak itu perlu dilakukan demi menjaga kesehatan kardiovaskular setiap orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda