Scroll to Top

Pemakaian Minyak Goreng Bekas Turunkan Kemampuan Mengingat

By Ilham Choirul / Published on Wednesday, 21 Sep 2011

Masihkah Anda menggunakan minyak goreng jelantah atau bekas untuk menggoreng makanan? Sebaiknya, hindari hal itu demi kesehatan Anda. Minyak goreng yang dipakai secara berulang justru akan menghasilkan zat yang beracun.

Ciri minyak goreng ini biasanya cukup kotor atau berwarna hitam. Banyak penjual gorengan yang memakai minyak bekas demi alasan ekonomis. Rasa gorengan mungkin sama. Tapi, rusaknya minyak goreng yang dipakai, akan bersifat karsinogen yang dapat melahirkan bibit kanker atau tumor dalam tubuh.

Selain itu, penggunaan minyak lebih dari sekali dapat mengubah struktur lemaknya menjadi lemak trans. Lemak ini yang bakal meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) dalam darah. Perlu diketahui, lemak trans yang mengendap selama enam minggu dapat mengurangi kemampuan belajar dan daya ingat secara bersamaan. Karena, ada peradangan akut yang dialami hippocampus, yaitu pusat memperoses kemampuan ingatan di otak. Demikian menurut penelitian Center on Aging di Medical University of South Carolina.

Memilih minyak goreng

Selain menghindari penggunaan minyak goreng bekas, sebaiknya pilih pula minyak goreng yang sudah ditambahkan satu atau beberapa zat gizi mikro. Saat ini cukup banyak produsen minyak goreng yang menambahkan (fortifikasi) vitamin A dan atau zat lain dalam produknya. Dan, kebijakan fortifikasi ini sekarang menjadi agenda pemerintah untuk memberikan nilai lebih dari produk minyak goreng.

“Sekarang ini fortifikasi hanya dilakukan secara sukarela dan belum menjadi kewajiban,” ucap Soekirman, ketua Koalisi Fortifikasi Indonesia (KFI)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Komentar Anda